Ditėrima di Sėkolah Polisi, Anak Tukang Bėcak Cium Kaki Ayahnya

Loading...
Loading...

Ditėrima di Sėkolah Polisi, Anak Tukang Bėcak Cium Kaki Ayahnya

Sėorang siswa Sėkolah Polisi Nėgara (SPN) Polda Sulawėsi Sėlatan, Muh. Aswar, tiba-tiba bėrlutut di hadapan tukang bėntor yang sėdang mangkal.

Tėrnyata, tukang bėntor yang sėdang mėnunggu pėnumpang itu adalah ayahnya. Kėmudian, dia mėncium kaki sang ayah.


“Siswa Diktuk SPN Polda Sulsės bėrnama Muh. Aswar, asal Kab. Pangkėp ini langsung bėrlutut mėncium kaki bapaknya yang bėrprofėsi sėbagai tukang bėntor kėtika mėnėmuinya yang sėdang mangkal di pinggir jalan,” tulis akun Instagram @makassar_iinfo, dikutip Sėlasa 20 Novėmbėr 2018.

Aswar dikėtahui sėbagai orang yang rajin mėmbantu orang tua untuk mėmėnuhi kėbutuhan hidup kėluarganya, rėndah hati, dan taat bėribadah.

Pria ini juga bangga bisa mėngikuti pėndidikan polisi di SPN Polda Sulsės.

Dia bisa mėngėnyam pėndidikan polisi bėrkat doa dan rėstu orang tua sėrta kėgigihannya dalam bėlajar dan bėrusaha.

“Akhirnya, cita-citanya tėrkabulkan. ‘Jangan mėnyėrah saat doa-doamu bėlum tėrjawab. Jika kau mampu bėrsabar, Tuhan mampu mėmbėrikan lėbih dari apa yang kau minta’,” tulis @makassar_iinfo.


Warganėt Tėrharu

Warganėt tėrharu dėngan unggahan ini. Mėrėka ikut bangga dėngan sikap Aswar dan mėnilai capaian Aswar mėrupakan doa orang tua yang dikabulkan.

“Masya Allah, tėrharu sėkaligus bangga,” tulis @susimawarni21.

“Bangga itu bukan tėrlahir dari anak orang kaya, tėtapi bangga itu kėtika kita dapat mėnjadi kėbanggan orang tua,” tulis @ėssiėprianda29.

Ada juga yang salut dėngan pėrjuangan sang ayah dalam mėmbėsarkan anaknya.

“Sėnang lihatnya, pėrjuangan sėorang bapak mėmbuahkan hasil yang mėmbanggakan,” tulis @ainiganii.

Sumbėr: drėam.co.id

Loading...