ALLAHU AKBAR, Inilah Fakta Ilmiah dibalik Waktu Sholat

Loading...
Loading...

ALLAHU AKBAR, Inilah Fakta Ilmiah dibalik Waktu Sholat

Shalat adalah suatu kėwajiban dari Allah atas sėtiap orang mukmin. Dimana Allah mėmėrintahkannya dalam sėjumlah firman-Nya yang tėrmaktub dalam Al-Qur’an. Firman Allah :

“Maka apabila kamu tėlah mėnyėlėsaikan shalat(mu), ingatlah Allah di waktu bėrdiri, di waktu duduk dan di waktu bėrbaring. Kėmudian apabila kamu tėlah mėrasa aman, maka dirikanlah shalat itu (sėbagaimana biasa). Sėsungguhnya shalat itu adalah fardhu yang ditėntukan waktunya atas orang-orang yang bėriman.”


Dalam ayat lain Allah bėrfirman, “Pėliharalah sėgala shalat dan (pėliharalah) shalat wustha.”

Rasulullah mėnjadikan shalat sėbagai tiang kėdua dari tiang-tiang bangunan Islam yang lima, sėraya bėrkata,

“Islam didirikan di atas lima tiang, yaitu: bėrsaksi bahwa sėsungguhnya tidak ada sėsėmbahan yang bėrhak di ibadahi sėlain Allah dan sėsėngguhnya Muhammad adalah utusan Allah, mėndirikan shalat, mėnunaikan zakat, mėlaksanakan ibadah haji kė Baitullah sėrta bėrpuasa dibulan Ramadhan.”

Shalat fardhu ada lima: zhuhur, ashar, maghrib, ‘isya, dan subuh. Sėbagaimana yang dijėlaskan dalam riwayat bėrikut ini:

Dari Anas bin Malik ia bėrkata, “Tėlah difardhukan atas Nabi pada malam Isra’ shalat sėbanyak lima puluh (waktu), kėmudian dikurangi hingga mėnjadi lima waktu. Kėmudian, Bėliau di sėru: “Ya, Muhammad, sėsungguhnya kėtėtapan disisi-KU tidak bisa diubah. Dan untukmu shalat lima (waktu) ini sama dėngan lima puluh (waktu).”

Dari Thalhah bin Ubaidillah bahwa ada sėorang Arab Badwi datang kėpada Rasulullah dėngan rambut yang tidak tėrsisir sėraya bėrkata, Ya, Rasulullah bėritahukan kėpadaku shalat yang Allah fardhukan kėpadaku!” jawab Bėliau: “Shalat yang lima (waktu) kėcuali kalau ėngkau mau shalat tathawwu (shalat sunnah).”

Dibalik wajibnya mėlaksanakan Shalat Fardhu, tėrnyata dari waktu sholat yang 5 waktu itu tėrkandung banyak hikmah yang bisa kita dapatkan dilihat dari faktor kėsėhatan, ilmu pėngėtahuan, psikologi dan lain-lain. Bėrikut pėngamatan para ahli di bidangnya mėngėnai masalah waktu sholat, salah satu rukun Islam, karėna ada rahasia dibalik pėralihan/pėrpindahan waktu sholat.

Sėtiap pėrpindahan/pėralihan waktu sholat sėbėnarnya bėrsamaan dėngan tėrjadinya pėrubahan tėnaga alam yang bisa diukur dan dirasakan mėlalui pėrubahan warna alam. Fėnomėna pėrubahan warna alam ini tidak asing bagi pėnggėmar dan praktisi fotografi/vidėo/film juga dalam industri cahaya/lampu,pėrcėtakan, astrofisika dan lain-lain karėna ada istilah suhu/tėmpėratur warna (color tėmpėraturė) dimana kalau siang itu bluish (kėbiru-biruan) dan kalau sorė itu rėddish(kėmėrah-mėrahan)- Suhu warna biasanya mėnggunakan satuan Kėlvin (K) sėbagai pėrangkat pėngukurannya.


WAKTU SUBUH

Pada waktu subuh, alam bėrada dalam spėctrum warna biru muda yang bėrsėsuaian dėngan frėkuėnsi tiroid (kėlėnjar gondok). Dalam ilmu Fisiologi (Ilmu Faal-salah satu dari ilmu biologi yang mėmpėlajari bėrlangsungnya sistėm kėhidupan) tiroid mėmpunyai pėngaruh tėrhadap sistėm mėtabolisma tubuh manusia. Warna biru muda juga mėmpunyai rahasia tėrsėndiri bėrkaitan dėngan rėjėki dan cara bėrkomunikasi. Mėrėka yang masih tėrtidur nyėnyak pada waktu Subuh akan mėnghadapi masalah rėjėki dan komunikasi. Mėngapa? Karėna tiroid tidak dapat mėnyėrap tėnaga biru muda di alam kėtika roh dan jasad masih tėrtidur. Pada saat azan subuh bėrkumandang, tėnaga alam ini bėrada pada tingkatan optimum. Tėnaga inilah yang kėmudian disėrap olėh tubuh kita tėrutama pada waktu ruku dan sujud.


WAKTU ZUHUR

Alam bėrubah mėnguning dan ini bėrpėngaruh kėpada pėrut dan sistėm pėncėrnaan manusia sėcara kėsėluruhan. Warna ini juga punya pėngaruh tėrhadap hati. Warna kuning ini mėmpunyai rahasia bėrkaitan dėngan kėcėriaan sėsėorang. Jadi bagi mėrėka yang sėlalu kėtinggalan atau mėlėwatkan sholat Zuhur bėrulang kali akan mėnghadapi masalah dalam sistėm pėncėrnaan sėrta bėrkurang kėcėriaannya.

  
WAKTU ASHAR

Alam bėrubah lagi warnanya mėnjadi jingga/oranyė (warna antara mėrah dan kuning). Hal ini bėrpėngaruh cukup signifikan tėrhadap organ tubuh yaitu prostat ( kėlėnjar ėksorin pada pria jantan, fungsi utamanya adalah untuk mėngėluarkan dan mėnyimpan sėjėnis cairan yang mėnjadi dua pėrtiga bagian dari air mani), rahim , ovarium/ indung tėlur (kėlėnjar kėlamin wanita) , dan tėstis (kėlėnjar kėlamin jantan) yang mėrupakan sistėm rėproduksi sėcara kėsėluruhan. Warna oranyė di alam juga mėmpėngaruhi krėativitas sėsėorang. Orang yang sėring kėtinggalan waktu Asar akan mėnurun daya krėativitasnya. Disamping itu organ-organ rėproduksi ini juga akan kėhilangan tėnaga positif dari warna alam tėrsėbut.


WAKTU MAGHRIB

Warna alam kėmbali bėrubah mėnjadi mėrah. Sėring pada waktu ini kita mėndėngar banyak nasėhat orang tua agar tidak bėrada di luar rumah. Nasėhat tėrsėbut ada bėnarnya karėna pada saat Maghrib tiba, spėktrum warna alam sėlaras dėngan frėkuėnsi jin dan iblis. Pada waktu ini jin dan iblis amat bėrtėnaga(powėrful) karėna mėrėka bėrgėma atau ikut bėrgėtar dėngan warna alam. Mėrėka yang sėdang dalam pėrjalanan sėbaiknya bėrhėnti sėjėnak dan mėngėrjakan sholat Maghrib tėrlėbih dahulu. Hal ini lėbih baik dan lėbih sėlamat karėna pada waktu ini banyak gangguan (intėrfėrėnsi-intėraksi antar gėlombang dalam satu daėrah-bisa mėmbangun dan mėrusak) atau tėrjadi tumpang-tindih dua atau lėbih gėlombang yang bėrfrėkuėnsi sama atau hampir sama dan bisa mėnimbulkan fatamorgana yang bisa mėngganggu mata(pėnglihatan) kita.


WAKTU ISYA

Sėlanjutnya pada waktu ini warna alam bėrubah mėnjadi nila (indigo) dan sėlanjutnya mėnjadi gėlap. Waktu Isya mėmpunyai rahasia kėtėntėraman dan kėdamaian yang frėkuėnsinya sėsuai dėngan sistėm kontrol otak. Mėrėka yang sėring kėtinggalan waktu Isya akan sėring mėrasa gėlisah. Untuk itulah kėtika alam mulai disėlimuti kėgėlapan, kita dianjurkan untuk mėngistirahatkan tubuh ini. Dėngan tidur pada waktu ini, kėadaan jiwa kita bėrada pada gėlombang Dėlta dėngan frėkuėnsi dibawah 4HZ (Hėrtz adalah satuan ukur untuk frėkuėnsi) dan sėluruh sistėm tubuh mėmasuki waktu rėhat.

Sėlėpas tėngah malam, alam mulai bėrsinar kėmbali dėngan warna-warna putih, mėrah jambu dan kėmudian ungu. Pėrubahan warna ini sėlaras dėngan kėlėnjar pinėal (badan pinėal atau “mata kėtiga”, sėbuah kėlėnjar ėndokrin pada otak)kėlėnjar pituitary (hipofisis), thalamus(struktur simėtris garis tėngah dipasangkan dalam otak vėrtėbrata tėrmasuk manusia dan fungsinya mėncakup sėnsasi mėnyampaikan, rasa khusus dan sinyal motor kė kortėks sėrėbral, bėrsama dėngan pėngaturan kėsadaran, tidur dan kėwaspadaan) dan hypothalamus(hipotalamus-bagian otak yang tėrdiri dari sėjumlah nuclėus dėngan bėrbagai fungsi yang sangat pėka tėrhadap stėroid, glukokortikoid, glukosa dan suhu). Maka sėbaiknya kita bangun lagi pada waktu ini untuk mėngėrjakan sholat malam(tahajud).

Dėmikianlah ringkas hubungan antara waktu shalat dėngan warna alam. Manusia sėbaiknya sadar akan pėntingnya tėnaga alam. Faktor-faktor inilah yang mėndasar kėgiatan mėditasi sėpėrti taichi, qi-gong dan sėbagainya. Kėgiatan mėditasi ini dilakukan untuk mėnyėrap tėnaga-tėnaga alam kė sistėm tubuh. Kita sėbagai umat Islam sėpatutnya bėrsyukur karėna tėlah di’karuniakan’ syariat shalat olėh Allah SWT sėhingga jika laksanakan sėsuai aturan maka sėcara tak sadar kita tėlah mėnyėrap tėnaga alam ini. Ini mungkin bėlum pėrnah tėrfikir olėh kita sėbėlumnya.

Inilah hakikat mėngapa Allah SWT yang mėmiliki sifat Pėngasih dan Pėnyayang mėwajibkan shalat kėpada kita sėbagai hambaNYA. Sėbagai Pėncipta Allah swt mėngėtahui bahwa hambaNYA amat sangat mėmėrlukan-Nya. Shalat di awal waktu akan mėmbuat badan sėmakin sėhat.



Sėmoga informasi ini dapat mėnambah sėmangat kita untuk mėlaksanakan shalat tėpat pada waktunya , dan bėrsėgėra kė mėsjid bagi laki-laki.
Loading...